KPS Certification

ISO 37001 - Sistem Manajemen Anti Penyuapan
(Anti-Bribery Management Systems)

ISO 37001

Sebuah standar internasional yang buat untuk mengatur Sistem Manajemen Anti-Penyuapan (SMAP). Standar ini dirancang untuk membantu organisasi dalam mencegah, mendeteksi, dan mengatasi praktik penyuapan dalam berbagai bentuknya.

Keterbukaan dan kepercayaan adalah fondasi dari kredibilitas setiap organisasi. Tidak ada yang merusak lembaga yang efektif dan bisnis yang adil lebih dari suap, itulah sebabnya ada standar ISO 37001

Apa itu ISO 37001?

ISO 37001 adalah Standar Internasional yang memungkinkan organisasi dari berbagai jenis untuk mencegah, mendeteksi, dan mengatasi suap dengan mengadopsi kebijakan anti-suap, menunjuk seseorang untuk mengawasi kepatuhan anti-suap, pelatihan, penilaian risiko, dan kewajiban pendahuluan pada proyek dan mitra bisnis, menerapkan kontrol keuangan dan komersial, serta menyusun prosedur pelaporan dan penyelidikan.

Mengapa ISO 37001 penting?

ISO 37001 menetapkan aturan dan memberikan petunjuk tentang
bagaimana membuat, menerapkan, memelihara, meninjau, dan meningkatkan sistem manajemen anti-suap. Sistem ini dapat berdiri sendiri atau diintegrasikan ke dalam sistem manajemen keseluruhan. ISO 37001:2016 membahas hal-hal berikut terkait dengan aktivitas organisasi:
  • Suap dalam sektor publik, swasta, dan nirlaba;
  • Suap oleh organisasi;
  • Suap oleh personel organisasi yang bertindak atas nama organisasi atau untuk kepentingannya;
  • Suap oleh mitra bisnis organisasi yang bertindak atas nama organisasi atau untuk kepentingannya;
  • Suap terhadap organisasi;
  • Suap terhadap personel organisasi dalam kaitannya dengan aktivitas organisasi;
  • Suap terhadap mitra bisnis organisasi dalam kaitannya dengan aktivitas organisasi;
  • Suap yang diberikan secara langsung maupun tidak langsung (contohnya, suap yang diberikan atau diterima melalui pihak ketiga)

ISO 37001:2016 hanya berlaku untuk suap. Menetapkan persyaratan dan memberikan panduan untuk sistem manajemen yang dirancang untuk membantu organisasi mencegah, mendeteksi, dan menanggapi suap serta mematuhi hukum anti-suap dan komitmen sukarela yang berlaku untuk aktivitasnya.

ISO 37001:2016 tidak secara khusus mengatasi penipuan, kartel, dan pelanggaran antitrust/ persaingan lainnya, pencucian uang, atau kegiatan lain yang terkait dengan praktik korup, meskipun sebuah organisasi dapat memilih untuk memperluas cakupan sistem manajemennya untuk termasuk kegiatan tersebut.

Persyaratan ISO 37001:2016 bersifat umum dan dimaksudkan untuk berlaku bagi semua organisasi (atau bagian dari organisasi), tanpa memandang jenis, ukuran, dan sifat kegiatan, serta apakah berada di sektor publik, swasta, atau nirlaba. Luasnya penerapan persyaratan ini tergantung pada faktor-faktor yang ditetapkan dalam 4.1, 4.2, dan 4.5.

Implementasi & Sertifikasi ISO 37001

Komitmen Manajemen

Manajemen harus dengan tegas berkomitmen untuk menerapkan Sistem Manajemen Anti-Penyuapan (SMAP) berdasarkan standar ISO

Prosedur &
Kebijakan

Menyusun prosedur dan kebijakan yang sesuai dengan Standar ISO dan memastikan bahwa prosedur ini dibuat dengan baik dan dapat diakses oleh karyawan

Pelaksanaan Pelatihan

Melakukan pelatihan kepada seluruh karyawan dan memastikan pemahaman yang baik tentang risiko suap dan pentingnya kepatuhan terhadap standar ISO

Pengajuan
Sertifikasi

Jika SMAP telah diterapkan dan dijalankan dengan baik, perusahaan dapat mengajukan permohonan sertifikasi kepada lembaga sertifikasi yang independen

Pemeliharaan & Peningkatan

Perusahaan harus secara teratur melakukan audit internal dan mengevaluasi efektivitas sistem manajemen anti-suap mereka

Menjelaskan tentang persyaratan dan petunjuk untuk mengembangkan, menjalankan, merawat, mengevaluasi, dan meningkatkan Sistem Manajemen Anti-Penyuapan.

Organisasi perlu memahami faktor-faktor internal dan eksternal yang mempengaruhi kemampuan mereka untuk mencegah dan mendeteksi suap. Ini termasuk pemahaman tentang lingkungan bisnis, stakeholder, dan risiko-risiko yang terkait dengan praktik suap.

Kepemimpinan yang kuat dari manajemen puncak sangat penting dalam mendorong budaya integritas dan kepatuhan di seluruh organisasi. Mereka harus menunjukkan komitmen yang jelas terhadap pencegahan suap dan memberikan contoh yang baik bagi karyawan lainnya.

Organisasi harus merencanakan tindakan-tindakan yang diperlukan untuk mencegah dan mendeteksi praktik suap. Ini termasuk menetapkan tujuan dan sasaran anti-suap, serta mengidentifikasi sumber daya yang diperlukan untuk mencapainya.

Dukungan yang cukup kepada karyawan dalam memahami dan mematuhi kebijakan anti-suap. Ini bisa termasuk pelatihan, sumber daya, dan komunikasi yang jelas tentang harapan perusahaan terhadap integritas dan kepatuhan.

Implementasi prosedur dan kontrol yang dirancang untuk mencegah, mendeteksi, dan menanggapi praktik suap dalam operasi sehari-hari perusahaan. Ini bisa mencakup prosedur penerimaan hadiah, prosedur pelaporan pelanggaran, dan mekanisme audit internal.

Mengevaluasi kinerja sistem manajemen anti-suap mereka untuk memastikan bahwa itu efektif dalam mencapai tujuan-tujuan yang ditetapkan. Evaluasi ini dapat melibatkan pengukuran kinerja, audit internal, dan peninjauan manajemen.

Mengidentifikasi peluang-peluang untuk perbaikan dan mengadopsi siklus perbaikan berkelanjutan. Ini bisa termasuk melakukan perubahan pada kebijakan, prosedur, atau sumber daya yang diperlukan untuk meningkatkan efektivitas sistem.

Mengenal Lebih Dalam Tentang ISO 37001

Implementasi ISO 37001 dapat membawa dampak positif yang signifikan bagi perusahaan, baik dalam hal kepatuhan hukum, reputasi, efisiensi operasional, akses pasar, pengurangan risiko finansial, dan kepercayaan pemangku kepentingan.

Perusahaan yang telah mendapatkan sertifikasi ISO 37001:2016 menunjukkan komitmennya terhadap kepatuhan pada kebijakan dan regulasi hukum terkait anti-penyuapan.

Dengan menggunakan pendekatan Plan-Do-Act-Check (PDCA) dan risk-based thinking, perusahaan dapat membentuk kerangka kerja yang memungkinkan mereka untuk terus berkembang secara berkelanjutan.

Proses Sertifikasi

Application Form

Pengajuan sertifikasi dan melengkapi persyaratannya

Stage I

Melakukan peninjauan, penilaian, dan identifikasi

Stage II

Audit stage II bertujuan untuk verifikasi dan evaluasi

Special Audit

Berupa pemantauan atau investigasi jika diperlukan

Surveillance I

Kegiatan pemantauan setiap 1 tahun, pasca sertifikasi

Surveillance II

Kegiatan pemantauan tahun ke-2 pasca sertifikasi

SIAP MEMULAI PERJALANAN ANDA?

Kami siap meningkatkan kualitas dan menerapkan kebijakan anti-suap dan korupsi dengan
Sistem Manajemen Anti Penyuapan.

Artikel terkait

Ikuti webinar yang sedang Kami adakan "Merancang KPI yang Efektif dengan ISO 9001:2015 untuk Kesuksesan Kinerja Karyawan​"

X